Tuesday, October 23, 2012

Tato & Infeksi

Posted by Taufik ahadi at 1:54 AM

Tato telah menjadi salah satu cara paling trendi untuk memberikan facelift dengan kepribadian Anda. Suatu bentuk seni tubuh yang telah berakar kuat diletakkan ke dalam zaman prasejarah, tato telah berkembang dalam hal fashion, gaya, menggunakan serta proses. Dengan pilihan banyak yang telah memadati pasar, tampaknya hampir tidak ada yang lolos dari seni yang mengesankan dan mencolok. Namun, dengan meningkatnya pola, desain dan permintaan dari tato, telah menambah faktor risiko dan masalah keamanan juga, salah satu infeksi seperti kulit menjadi. Meskipun tidak perlu bahwa setiap orang, yang mendapat tato terkesan, harus menderita infeksi, faktor risiko tidak dapat sepenuhnya diabaikan juga.


Penyebab & Gejala
Meskipun bahaya yang terkait dengan tato tetap, tetapi infeksi dari tato di studio tato bersih dan modern jarang. Penularan disebabkan dapat berkisar dari yang ringan, seperti dalam kasus infeksi permukaan, satu yang sangat serius, seperti dalam kasus infeksi Staphylococcus aurous yang dapat menyebabkan kerusakan craniological. Beberapa infeksi kulit yang dapat disebabkan, sebagai akibat dari tato, adalah impetigo, selulitis, herpes simpleks, tetanus, Staph, infeksi jamur, penularan sifilis, kusta dan kutil virus.

Penularan disebabkan umumnya ditularkan melalui peralatan tato yang tidak steril atau tinta yang terkontaminasi. Gejala yang paling umum dari infeksi kulit yang disebabkan, karena tato, adalah peradangan pada dan sekitar tato bagian tubuh. Biasanya, kulit dekat daerah menjadi lunak jika disentuh. Bahkan mungkin ada pembengkakan atau keluarnya darah dari titik penalti. Hal ini tidak umum bahwa setelah menjalani proses tato, seseorang jatuh sakit. Nyeri terus menerus bahkan setelah 48 jam, dapat menyebabkan infeksi kulit.

Tindakan pencegahan
Orang, yang rentan terhadap infeksi, harus sadar akan bahaya yang dapat memiliki tato. Langkah ideal akan berkonsultasi dengan dokter, sebelum mendapatkan tato dilakukan. Cara terbaik untuk mengurangi risiko infeksi bisa dengan mengikuti tindakan pencegahan yang jelas. Ruang tamu harus dibersihkan, tenggelam dengan air panas dan sabun harus tersedia dalam kamar kecil maupun di studio, seniman tato harus mencuci tangan mereka secara teratur dan memakai sarung tangan lateks, permukaan harus dibersihkan dengan disinfektan, lantai harus tampak bersih dan tepat prosedur untuk mensterilkan peralatan juga harus diikuti secara ketat.

Yang terbaik akan mendapatkan tato dengan jarum, baru steril sekali pakai. Juga, pastikan bahwa seniman tato menggunakan tinta segar untuk setiap sesi, menempatkan jumlah kecil dalam wadah sekali pakai, yang secara khusus digunakan untuk satu klien saja. Mendapatkan tato dilakukan pada tubuh besar. Namun, Anda harus menyadari instruksi aftercare dan produk yang Anda perlu menggunakan. Dengan cara ini, Anda dapat mengurangi kemungkinan kulit Anda terinfeksi,

0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Copyright © 2011 Pecinta Tato | Design by Kenga Ads-template