Tuesday, October 30, 2012

Resiko Tato

Posted by Taufik ahadi at 6:47 PM

Tato adalah cara yang bagus untuk menambah daya tarik estetika bagi tubuh. Suatu bentuk seni tubuh, ia memiliki akar kuat diletakkan pada zaman prasejarah. Kanan dari Zaman Neolitikum ketika mumi dipamerkan tato seluruh tubuh mereka, ke era sekarang, ini bentuk seni tubuh telah memperoleh popularitas besar. Meskipun mendapatkan tato terkesan pada tubuh adalah cara yang bagus untuk menambah daya tarik artistik dan sensorik, efek tato jauh lebih dari sekedar mempercantik dan memuliakan tubuh. Tato tidak berbahaya, tapi kadang-kadang cara yang salah menerapkan atau apapun kelalaian, dapat menyebabkan kerusakan serius bagi orang. Tattoo risiko dan masalah keamanan telah memimpin instansi terkait untuk melihat lebih dekat pada pertanyaan terkait keselamatan.
Beberapa masalah risiko tato penting terkait dengan penghapusan tato, reaksi negatif terhadap warna tato dan infeksi yang dihasilkan dari tato. Keprihatinan lain yang penting adalah meningkatkan berbagai pigmen dan bahan pengencer yang digunakan dalam tato. Banyak pigmen yang digunakan dalam tinta tato tidak disetujui dan diizinkan untuk kontak kulit sama sekali. Beberapa risiko utama yang terlibat dalam tato adalah infeksi kulit, penghapusan masalah, reaksi alergi, berbagai penyakit, komplikasi MRI dan sebagainya. Namun, seperti yang mereka katakan, "Tidak ada Risiko Keuntungan", jika Anda telah memutuskan untuk mendapatkan tato, pastikan Anda mengambil semua tindakan pencegahan dan menyadari semua jenis risiko. Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang masing-masing berikut ini.

Alergi
Alergi adalah salah satu efek samping yang paling umum yang terkait dengan tato. Sebagian besar disebabkan oleh tinta merah dan hijau, yang terdiri dari nikel, merkuri (minimal atau hampir tidak ada), kobalt dan kadmium, tinta menyebabkan reaksi alergi pada orang. Gejala yang paling umum dari reaksi alergi terhadap pigmen tato datang di dalam bentuk gatal, bengkak, kemerahan pada kulit, benjolan diangkat, gatal-gatal dan iritasi. Tato dapat di kali juga mengakibatkan mengalir dari sebum jelas dari kulit.

Penyakit
Karena tato melibatkan suntikan tinta ke dalam kulit seseorang dengan bantuan jarum, kemungkinan mendapatkan penyakit yang tidak dapat dikesampingkan. Jarum yang digunakan datang dalam kontak dengan darah dan cairan tubuh dari seseorang. Jika jarum tidak benar disterilkan, adalah mungkin untuk terinfeksi penyakit, seperti HIV dan hepatitis Virus, sifilis, tetanus, TBC dan penyakit menular lainnya, pada saat tato. Namun, studio tato yang paling saat ini menggunakan jarum sekali pakai segar untuk setiap klien, sehingga membatasi kemungkinan untuk hampir diabaikan.

Infeksi
Setelah mendapatkan tato pada tubuh, kemungkinan bahwa orang mungkin hanya mengalami infeksi kulit. Infeksi yang disebabkan dapat berkisar dari ringan menjadi satu, seperti pada infeksi permukaan, satu yang sangat serius, seperti dalam kasus infeksi Staphylococcus aurous, menyebabkan kerusakan craniological. Para infeksi kulit yang disebabkan berbagai akibat dari tato, adalah impetigo, selulitis, herpes simpleks, tetanus, Staph, infeksi jamur, penularan sifilis, kusta dan kutil virus.

0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 

Copyright © 2011 Pecinta Tato | Design by Kenga Ads-template